9 Januari 2009

Hujan dan aku

Diposting oleh tiu_aja di 12.18
Musim hujan, bisa jadi musim yang sangat ditunggu manusia yang hidup di daerah kekurangan air. Dan bisa jadi musim yang tidak ditunggu oleh manusia yang hidup di daerah rawan banjir, like Jakarta or Surabaya or your town, maybe??? he...
Untuk orang yang hidup di Surabaya, hujan dan becek adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan dalam kehidupan di musim penghujan, like now... Hujan sama dengan darmahusada banjir. Hujan agak deras sama dengan Unair tercinta jadi danau sementara... (maap ya... kalo menyangkut almamater sendiri...). Yah hujan memang menyimpan cerita bagi tiap manusia di dunia ini... Cuman manusia, kayak saya aja, yang kurang ajar. Dikasih hujan ngeluh ("kok ujan terus sich, pasti becek. Oh jemuranku, kering donk?"), dikasih mendung juga ngeluh ("Duh kok ga hujan-hujan sich, kan jadi gerah banget...), dikasih dingin juga gitu, ngeluh ("Dingiiin... jadi malas ngapa-ngapain nich, enaknya bobok aja"), dikasih panas malah ngeluhnya berlipat-lipat ("Bo' panas nich, nerakanya bocor halus ya? malas keluar rumah dech, udah polusi dari kendaraan, pake panas pula... ga bagus buat kesehatan") Yachhh...??? emm... nich yang mbaca pada kayak gitu ga sich??!!! he... ato hanya aku aja?
Kembali lagi di masalah hujan... Apa sich yang kita sering resahkan pada waktu hujan turun, tepatnya pada waktu musim hujan? Waktu setiap hari tiada hari tanpa hujan... hayo apa????
Mungkin banyak yang kita resahkan ketika hujan, misal seorang ibu yang sedang menunggu suami pulang kantor dan anak-anaknya pulang sekolah (tepatnya pulang main, setelah bersekolah) apalagi kalo hujan deras, pasti muter-muter dech, antara depan rumah, depan pesawat telepon ato selalu pegang HP, apalagi jika ditambah kalo rumahnya bocor tambah dech rute muter-muter rumahnya.
Untuk seorang anak kost (like me...) dengan teman kost yang berjumlah 12 orang plus ibu kost, jemurannya banyak donk? kalo hujan sedang diluar kost pasti cepet-cepet SMS kesemua temen-temen kost, "Rek ada yang lg dikost ga? tlg angkutin jemuran donk?". dan paling resah kalo ada balasan SMS, "Sorry tiu lg ga da dikost", ato "Tiu masih basah, piye?", yah kalo masih basah mah biarin aja dech... tp kasian juga ma anak-anak lain yang lg nyuci tapi ga bisa jemur karena tempat jemuran sedang penuh. jawaban SMS q pasti pasrah, "Ya udah dech, makasih ya...hiks...". apa para pembaca juga mengalaminya??? he... kalo dipikir-pikir lucu juga ya, menghawatirkan hal yang bisa dibilang sepele... tapi kalo dipikir sepele juga ga lho, ini penting! Coba sekarang kalo cucian ga kering-kering, alamat ga ada baju yang bisa dipakai keluar kan? apalagi ke kantor? dulu, dulu banget, pas semester awal-awal kuliah...pernah karena ga ada baju yang bersih dan kering, akhirnya baju yang belum kering, yah lembab-lembab gitu dech, langsung digosok aja ma iron. yah gimana lagi donk? Ato kalo ga gitu pakaian yang dipake pasti tabrakan, bikin yang nglihat sakit mata dach!
Untuk para pejalan kaki hujan itu bisa jadi dapat mengelurkan kata-kata umpatan yang tidak terduga ato tanpa disadari. jadi misalnya si pejalan kaki udah bener-bener nekat, entah dengan alasan apapun, kuliah ato ke kantor misalnya. Menembus hujan dengan jalanan yang becek dengan sangat hati-hati, takut kubangan air ataupun air hujan membasahi bajunya. tapi pada akhirnya prroooot...byuuuurrrr... kena juga bajunya ma air kubangan, karna ternyata ada sebuah mobil yang melaju dengan kecepatan lumayan dan menghantam kubangan air yang akan dilalui oleh si pejalan kaki, yah pada akhirnya ya basah, dan biasanya dengan kekesalan ada banyak ekspresi yang dikeluarkan, misalnya mengeram, mengumpat, berteriak atao ada yang menyebut nama Sang Pencipta (segala macam dzikir disebutkan), atao bahkan malah ada yang menangis (ngapain ya nangis???)
Untuk seorang tukang koran yang ada di perempatan lampu merah, hujan bisa jadi mala petaka untuk dagangannya... kalo ga ditawarkan itu ga laku, kalo ditawarkan takut basah dan kalo basah ga bakal ada yang beli, ga laku juga kan...
Untuk seorang penjual es, es apapun dech...kalo musim hujan gini bakal jarang yang membeli dagangannya karena suasana dingin itu ga berkawan dengan minuman dingin, yah kecuali dengan orang-orang tertentu saja yang tetap membelinya, tapi berapa banyak coba???
Untuk orang yang memiliki rumah yang gampang banget kena luapan air hujan, pasti jaga-jaga donk, kalo-kalo si air meluap dan menggenangi rumahnya, yah walau sesaat, tapi tetep in control boss... kalaupun akhirnya meluber masuk rumah, yah nunggu surut dech, bis tu bekerja keras bersihin bekas-bekas genangan air. dilantai, ditembok, ato di perabot rumah yang lain, dan pastinya mengembalikan ketempat semula, untuk benda-benda yang diselamatkan dan ditaruh tempat aman (misal kulkas, TV, baju-baju, surat-surat penting, ya tho???)
Untuk orang-orang yang mempunyai rumah yang unik, yaitu tiap kali hujan tiap kali bocor. tiap kali hujan yang banjir bukannya rumah bagian bawah tapi air masuk dari lantai atas menuju lantai bawah... yah RUMAH BOCOR...pasti juga antisipasi donk...sampai-sampai kehabisan gombal (kain lap untuk keset dll) untuk menghentikan air yang masuk dari balkon. lain lagi kalo bocornya karena gentengnya ato talangnya bermasalah, itu harus keluar uang lagi buat betulin. adalagi rumah yang bocornya karena rembesan air dari tembok, nah ini biaya untuk benerinnya lebih banyak lagi, krn bisa, bisa harus dibongkar dan dibikin tembok baru.
Untuk semua orang, kehujanan itu walau merupakan suatu pengalaman yang mengagumkan (terutama bagiku... He...) tapi tetep aja, ada perasaan resah kalo harus menembus hujan dengan kendaraan, karena pas hujan itu memang rawan kecelakaan lalu lintas lho, entah itu laka 1 or 2 or beruntun. Karena jalan aspal yang jadi licin, pandangan mata yang kabur karena hujan, repot sendiri dengan jas hujan ato barang yang dibawa pas menembus hujan (takut basah, maksudnya...), krn ga memperhatikan jalan bisa jadi fatal donk... Selain itu, untuk orang-orang yang sedang punya imunitas yang rendah, hujan bisa menyebabkan penyakit yang sangat memasyarakat yaitu flu... entah hanya flu berat atu flu ringan, yang jelas virus yang satu ini cepet banget nyebarnya...
See that?? so many story about the rain... tapi yang barusan itu adalah cerita yang meresahkan, walaupun belum semua... nah sekarang mengapa sich kita merasa sangat senang dengan hujan? tentunya hujan yang ada dimusim hujan? kalo hujan yang tiba-tiba ada padahal pada waktu itu musim kemarau, jelas donk jadi kesenangan banyak orang... nah apa ya???
Untuk seorang petani tadah hujan, hujan berarti saatnya musim tanam dimulai. Saatnya ladang-ladang kering kembali digarap, dan akan menjadi ladang hijau yang menentramkan hati. Sepakat?
Untuk seorang nelayan pantai kenjeran, musim hujan berarti musim ikan mahal. Tapi resiko melaut semakin tinggi, pasang surut airpun sangat kentara, yang jelas kalo ga ada badai dan air plus angin yang meluap, it's time to render an account, alias bayar utang boss... utang yang lama sampai yang baru, jika masih sisa saatnya beli barang-barang elektronik, jika masih sisa beli perhiasan, sandang, pangan, papan, sekolah, yang paling terakhir kalo masih sisa ya ditabung...
Untuk para penjual peralatan hujan, misal jas hujan, payung, sandal jepit, pasti laku dech dimusim penghujan... mungkin juga baju murah dipasar, jg kena imbas keuntungan dari datangnya hujan. ya kan karena pada ga da baju (baju habis, krn masih basah ato krn belum dicuci) akhirnya harus beli demi penampilan didepan banyak orang. Hujan mendatangkan rejeki bagi manusia kan?
Untuk para penjal minuman hangat, diwarung-warung kopi ato dimanapun, hujan membuat dagangannya laku, karena biasanya orang-orang membeli minuman hangat ato "Wedhang" untuk menghangatkan tubuh ketika cuaca sedang dingin karena hujan.
Untuk seorang yang pengagum alam, hujan merupakan musik terapi yang tanpa tandiangannya, perpaduan antara air dari langit dan tanah di bumi. ditambah dengan bau hujan bercampur tanah kering yang sangat menyegarkan, rasanya pasti damai...
Untuk seorang pencinta air, pasti sangat suka hujan, sambil lari-lari kecil keliling kompleks kampungnya. Semakin banyak teman, semakin jauh kelilingnya... Semakin deras semakin senang... Semakin banyak kubangan semakin sering dilewati... Apalagi kalo ada danau dadakan, asal tidak bercampur sampah, pasti dech dibuat renang...
Banyak lagi sepertinya... cerita yang mengagumkan tentang hujan... Nah bagiku selain cerita sedih cucian ga kering, ke"ciprat"an kubangan air dan jaga kesehatan, sepertinya ga ada lagi yang perlu diresahkan... yang lainnya menyenangkan, termasuk thunderclap alias kilat plus suara petir yang sebenarnya aku agak risih dan sedikit takut, sebenarnya juga menyenangkan, tapi kalo bener-bener bikin aku jantungan, itu baru aku ga sregg gt dech...kalo yang ku resahkan aku abaikan sebenarnya hujan merupakan peristiwa alam yang sangat menarik... dan aku sich senang-senang aja, apalagi menembus hujan yang lumayan deras dengan menaiki Mr. Sho Gun, he... "Tariks Jabriks...!!!". Apalagi kalo menerjang genangan air... byur... lupa kalo dikanan-kirinya ada pengguna jalan yang kena air semburan genagan tadi, marah-marah dech, dan hanya bisa mengucapkan, "Maap Pak/Bu/Mas/Mbak". Makanya kalo aku naek motor terus disemprot juga, aku lebih banyak diam. tapi kalo aku jadi pejalan kaki...hanya bisa teriak aja... sekarang ini sich kalo kanan ato kiriku ada pejalan kaki, biasanya aku naek motornya q pelan-pelankqn, he... habis dah janji untuk gitu... dan seingatku belum ada pejalan kaki yang ter"ciprat" gara-gara aku ga jelas lewat genangan air. Tapi sebenarnya masalah nambah dua lho kalo harus menerjang genagan air, yaitu kalo airnya masuk-masuk knalpot ato mesin yang bisa bikin mogok dan akhirnya macet dech... harus keluar ongkos buat servis dech... yang kedua, masalah nyuci motor, kalo ujan aja mungkin ga masalah ya... tapi kalo pake terkena genagan air, ato tanah basah... ya kotor dech... Tapi secara garis besar kalo melaju menembus hujan itu ada perasaan seperti lega begitu... Apalagi kalo sudah sampai rumah dengan selamat, hufttt... lega dech... Alhamdulillah...
Cerita lain dariku tentang hujan adalah ditempat kerjaku sekarang. dimana tempatnya adalah dekat sekali dengan pantai. Jadi kalo hujan seringnya pake angin kenceng banget, dan anginnya itu sesuai dengan angin laut, baik arah maupun kecepatannya. Gumapalan awan hitan berikut kilatan dari langit menuju bumi sangat terlihat. dan rasanya sangat keren sekali, karena bagiku hal yang seperti itu sangat jarang sekali aku lihat. Menakjubkan tapi juga menakutkan... Kalo lagi hujan deras disertai angin yang kencang, teras depan kantor yang luasnya lebih luas dari kantor pasti air tergenang disana.. kadang sampai mengalir juga ke dalam kantor, kalo sudah gitu pasti ada penanganan khusus dech... dan kalo air hujan sudah tergenang dihalaman kantor, siap-siap ngepel dech... Tapi gara-gara hujan, banyak program dari tempat kerjaku yang ga berjalan, ya karena kebanyakan pada sore hari. dan kalo sore di surabaya biasanya hujan... so gt dech... tapi aku tetap bisa menikmatinya... sejuk sich... agak melo-melo juga...he...he...
Yah Apapun namanya perasaan saya,anda, kita itulah "Hujan" sebagai rahmat dari Yang Maha Pengatur Keseimbangan Alam, ALLAH SWT. untuk makhluk yang disayanginya, manusia... Seharusnya hanya satu kata, Syukur... Alhamdulillah...

dan kalimat terakhir saya untuk tulisan kali ini adalah

RAIN IS GOOD...

2 komentar:

Rosi Atmaja mengatakan...

aku selalu bahagia saat hujan turun... karna aku bisa mengenangmu untukku sendiri...
aku bisa tersenyum sepanjang harikarna hujan telah membawa mu disini ...
hehe utopia-

sighuraba mengatakan...

Tiu, bbrp kali berkunjung gke blog mu, tapi gk meninggalkan jejak. Anggep sj kunjungan balasan.. he...
gmana kabar?msh di sby? ponakan dah nambah blm?
Sudah anti amalkan dimana ilmu2 sosial anti? hehe...
ayo kapan ke Jogja...?
ane tunggu.

Usul: gimana kalo alamat blog ane, anti taut juga... sebagai blog2 yang bisa jadi inspirasi... he....
Belum ada tuh, yg lain ada, asri, novi, dll...

 

THe WaY oF LiFe Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea